Home / Fakta / 7 Hal yang Tidak Anda Ketahui Tentang Skizofrenia

7 Hal yang Tidak Anda Ketahui Tentang Skizofrenia

Skizofrenia adalah penyakit jiwa parah yang menyebabkan orang tersebut kehilangan kontak dengan kenyataan. Hal ini ditandai dengan halusinasi (melihat atau mendengar hal-hal yang tidak benar-benar ada), delusi (keyakinan salah dan paranoid seseorang yang mengendalikannya, atau mencoba membunuh mereka), pidato yang tidak terorganisir (beralih di antara topik yang tidak memiliki korelasi) dan penarikan diri Tidak ada motivasi atau partisipasi dalam kegiatan sehari-hari) gejala. Skizofrenia memang disebut mimpi buruk bagi mereka yang menderita kondisi ini.

Bahkan di ranah penyakit jiwa, skizofrenia terus menjadi tabu dan tidak banyak dibicarakan. Ada kemungkinan lebih banyak orang yang tidak mengetahuinya sama sekali, atau mereka yang memiliki kesalahpahaman tentang kelainan ini: bagaimana seseorang dengan skizofrenia gila dan kasar dan menyakiti orang-orang di sekitar mereka. Seringkali, penderita skizofrenia tidak datang untuk meminta pertolongan karena mereka merasa malu dengan penyakit mereka, terutama saat mereka harus menghadapi pertanyaan seperti “Apakah Anda akan menyakiti saya?” atau ketika mereka harus berurusan dengan orang-orang yang menjauh dari mereka karena penyakit mereka karena mereka takut pada mereka dan berpikir bahwa penderita skizofrenia “gila”. Tapi tidak satu pun dari gagasan yang terbentuk sebelumnya tentang kelainan ini, menggambarkan bagaimana rasanya hidup dengan penyakit atau orang yang menderita penyakit itu. Di sini kita telah mengumpulkan daftar 7 hal yang setiap orang harus tahu tentang skizofrenia.

1. Skizofrenia tidak kekerasan

Skizofrenia lebih cenderung menjadi korban kekerasan daripada menjadi kekerasan sendiri. Ketika dalam episode psikotik (ketika indera mereka meningkat dan delusi dan halusinasi mereka menjadi ekstrem), penderita skizofrenia lebih cenderung menyakiti dirinya daripada orang-orang di sekitarnya. Padahal, saat menderita episode, mereka bisa membahayakan lingkungan sekitar, membuang benda-benda di ruangan sekitar, meninju dinding dan akhirnya menyakiti diri sendiri. Tapi intervensi orang lain benar-benar dapat membantu penderita skizofrenia untuk tenang dan keluar dari episode mereka; itu bisa membuat mereka mendapatkan kembali kesadaran akan apa yang nyata. Skizofrenia adalah penyakit seumur hidup yang hanya bisa dilakukan dengan mudah oleh cinta dan dukungan dari kekasih mereka satu kali. Jadi jika Anda memiliki seseorang yang menderita skizofrenia dan mengalami episode, cobalah untuk mendukung mereka melewatinya dan ingatkan mereka bahwa itu tidak nyata. Ini benar-benar bisa membantu.

Baca Juga:   5 Fakta Tentang Kanker ovarium yang Belum Banyak yang Tahu

2. Orang dengan skizofrenia tidak cacat untuk melakukan tugas sehari-hari.

Karena beratnya penyakit, sering dipercaya bahwa penderita skizofrenia tidak dapat melakukan tugas sehari-hari dan harus terus diawasi di institusi mental. Ini sama salahnya dengan yang didapatnya. Ya, penderita skizofrenia mungkin merasa sulit melakukan pekerjaan setiap hari, tapi dengan pengobatan dan pengobatan yang tepat, mereka dapat melakukan tugas sehari-hari dan memiliki kaliber untuk mengungguli orang juga.

3. Orang dengan skizofrenia sangat kreatif

John Nash adalah seorang matematikawan pemenang Hadiah Nobel yang menderita skizofrenia. Film, A Beautiful Mind, menggambarkan perjalanannya melalui skizofrenia hingga kebesaran. Orang dengan skizofrenia mengalami masa-masa sulit dengan kehidupan sehari-hari dan dapat berkapasitas dalam fase aktif dari gangguan ini, namun hal ini tidak membuat mereka kurang kreatif atau menonaktifkan kemampuan mereka. Padahal, terbukti ada kesamaan dalam proses berpikir orang dengan kreativitas dan skizofrenia yang ekstrem. Skizofrenia menunjukkan hasil tes kreativitas yang lebih tinggi daripada rata-rata penonton. Bahkan Nijinsky, yang dianggap legenda dalam koreografi menderita skizofrenia.

4. Skizofrenia bukan hanya genetik

Kemungkinan pengembangan skizofrenia umumnya meningkat saat kita memiliki kerabat dengan gangguan ini dan kemungkinan memperolehnya meningkat sebanyak 65% ketika salah satu si kembar didiagnosis menderita gangguan ini namun skizofrenia tidak hanya bersifat genetik. Ada banyak faktor lingkungan yang menyebabkannya juga. Penyebab utama timbulnya skizofrenia masih belum diketahui namun penyalahgunaan zat bisa memicunya.

5. Skizofrenia tidak bisa diobati

Ya, skizofrenia tidak bisa disembuhkan namun bisa diobati memiliki dampak minimal dalam kehidupan seseorang. Meski begitu, seperti penyakit jiwa lainnya, selalu ada di belakang kepala penderitanya. Dengan demikian, pengobatan adalah suatu keharusan dalam skizofrenia dan untuk menjalani kehidupan yang sehat dan sejahtera.

Baca Juga:   Olahraga Ringan Yang Ampuh Untuk Mengecilkan Paha dengan Mudah 2019

6. Skizofrenia tidak “gila”

Khayalan bahwa penderita skizofrenia menderita dari mana dia yakin orang berkomplot melawannya, atau mencoba membunuhnya atau seseorang yang mengendalikannya bisa terlihat agak aneh di mata orang biasa. Selama fase aktif gangguan ini, penderita skizofrenia bahkan dapat menolak untuk menerima bukti adanya sesuatu yang terjadi daripada apa yang mereka pikirkan. Penderitaan dari pendengaran (mendengar suara orang lain tidak dapat mendengar, menyuruh mereka untuk menyakiti diri sendiri), visual (melihat hal-hal yang tidak ada, yang mencoba menyakiti mereka), sentuhan (merasakan laba-laba merangkak naik ke kulit atau merasa bug) Halusinasi dapat membuat sangat sulit bagi penderita skizofrenia untuk membedakan antara apa yang nyata dan mana yang tidak. Dengan skizofrenia, Anda tidak tahu musuh Anda atau apa yang akan Anda rasakan atau lihat. Dengan demikian, pelabelan penderita skizofrenia dengan “gila” sebenarnya bukan hal yang baik, mengingat kondisinya. Sebenarnya, seseorang yang melewati gejala ini sering meminimalkan reaksi mereka jika mereka berada di depan umum atau dengan seseorang. Sering kali, Anda bahkan tidak akan tahu apakah seseorang menderita halusinasi.

7. Skizofrenia tidak mudah terlihat

Jika Anda orang luar terhadap gangguan ini dan tidak memiliki orang yang telah secara aktif keluar kepada Anda tentang penyakit ini, kemungkinan Anda mungkin bahkan tidak tahu apakah teman Anda menderita skizofrenia atau tidak. Di depan umum, penderita skizofrenia telah menguasai seni untuk tidak memberikan reaksi terhadap halusinasi mereka dan secara aktif mengabaikannya. Padahal, gejala perilaku lainnya bisa menunjukkan skizofrenia. Skizofrenia sering memiliki pidato yang lambat dan menyeret. Mereka sering mengulangi kalimat dan kata-kata mereka dan memiliki pidato yang tidak terorganisir dimana mereka meneruskan topik dari topik tanpa masuk akal. Bila dalam fase aktif, mereka bisa menarik diri dari orang-orang sepenuhnya karena mungkin paranoid orang meracuni mereka.

Baca Juga:   Cara Mengenali jika Tubuh Anda Menunjukkan Tanda Kanker

Sebaiknya jangan takut terhadap penyakit karena skizofrenia sama sekali tidak membahayakan Anda sama sekali. Sedikit perawatan dan perawatan mungkin tidak hanya membantu tapi memperbaiki kasus mereka dan bahkan mereka bisa menjalani kehidupan yang bahagia dan normal. Penting untuk mendukung penderita skizofrenia melalui penyakit mereka dan dengan sedikit cinta, semuanya dapat dikalahkan!

About adminkoepas

Check Also

15 Tips dan Trik Membakar Lemak Perut Hanya dalam Sehari

Lemak Perut dikenal juga dengan lemak visceral, lemak perut dapat meningkatkan risiko diabetes tipe 2 …