Home / Fakta / 5 Fakta Tentang Kanker ovarium yang Belum Banyak yang Tahu

5 Fakta Tentang Kanker ovarium yang Belum Banyak yang Tahu

Kanker ovarium mempengaruhi seperempat juta wanita di seluruh dunia setiap tahunnya. Orang-orang dari negara maju dan berkembang terkena penyakit ini. Tapi kunci untuk pengobatan dan pencegahannya adalah diagnosis dini.

Kanker ovarium mempengaruhi seperempat juta wanita di seluruh dunia setiap tahunnya 5 Fakta Tentang Kanker ovarium yang Belum Banyak yang Tahu
5 Fakta Tentang Kanker ovarium yang Belum Banyak yang Tahu

Karena cenderung menjadi kejadian langka, orang-orang akhirnya mengabaikan gejala-gejalanya karena ribuan wanita di seluruh dunia mengalah pada penyakit ini. Selain semua yang Anda ketahui tentang kanker ovarium, ada beberapa fakta tentang penyakit ini yang mungkin belum pernah Anda dengar.

Jadi di sini kita mendaftarkan 5 fakta menarik tentang kanker ovarium yang mungkin belum pernah Anda dengar. Lihatlah.

1. Riwayat keluarga merupakan faktor risiko penting penyakit ini

Riwayat keluarga penyakit ini merupakan faktor risiko yang penting. Pada sisi ibu dan ayah Anda, jika ada orang yang pernah menangani kanker ovarium pada suatu waktu, risiko pengembangan kanker ovarium meningkat. Risiko berlanjut tiga kali lipat jika seorang kerabat tingkat pertama, seperti ibu, saudara perempuan atau anak perempuan telah didiagnosis menderita kanker ovarium.

2. Risiko kanker ovarium wanita meningkat seiring bertambahnya usia

Kanker ovarium dan usia berhubungan erat. Seiring bertambahnya usia, risiko kanker ovarium meningkat. Usia di mana Anda mengalami beberapa perubahan reproduktif seperti onset menstruasi atau kehamilan pertama Anda, juga merupakan faktor risiko penting penyakit ini. Wanita lebih cenderung terkena kanker indung telur setelah menopause.

3. Pergi Kedokter untuk diperiksa

Jadi jika Anda berpikir bahwa terburu-buru ke ob-gyn Anda sudah cukup, Anda salah. Dokter Anda hanya memeriksa kanker serviks yang sebenarnya bukan penyakit invasif. Tidak ada tes skrining yang diketahui bisa mendeteksi adanya kanker ovarium. Dokter Anda mungkin memeriksa ovarium tapi itu tidak bisa mengecek kanker sampai tumornya cukup besar untuk dilihat.

Baca Juga:   6 Makanan dan Buah - buahan yang Sehat Kaya akan Yodium

4. Pil KB bisa mengurangi risiko Anda

Pil KB memiliki sejumlah manfaat, mulai dari mengatur hormon Anda hingga mencegah kehamilan yang tidak diinginkan. Tapi selain itu, pil kontrasepsi telah terbukti efektif dalam mencegah timbulnya kanker. Konsumsi oral kontrasepsi oral selama lima tahun dari usia 20-30 tahun dapat mengurangi risiko kanker ovarium hingga 50%.

5. Ini adalah penyakit ginekologi yang paling mematikan

Kanker ovarium adalah penyakit mematikan yang membunuh dua pertiga wanita yang terkena dampaknya. Jadi, para ahli menganjurkan agar orang bersikap proaktif, segera setelah Anda mulai memperhatikan gejala, Anda harus didiagnosis untuk itu.

About adminkoepas

Check Also

7 Tanda Awal Autisme Pada Anak

Cedera paling kecil mungkin terlihat sangat menyakitkan bagi bayi, dan bisa juga menyakitkan bagi anda. …